Pak uda - Tak Sangka
www.metrobola.com .sayapoker.com agen bola
.www.inulpoker.com
.www.abcbola.com
www.jinpoker.com
sentabet.com .Judi Casino dan Togel Online Indonesia
.4playsports.com www.fansbetting.com
.www.sahabatdomino.com
agen bola
star88.net .BursaBet.com
www.9ikanbet.com www.9ikanpoker.com
. www.itcbet.com
.www.sports188.com
vicabet.com
www.pokervovo.com .bandar bola
.www.klubjudi.com
.agen poker online
.
.bandar bola
www.pokerkiukiu.com
.bandar bola
.www.terminalbet.com www.tokopoker.com
www.pokerbet88.com www.betlive88.com
agen judi agen judi
www.bola54.com
Results 1 to 4 of 4

Thread: Pak uda - Tak Sangka

  1. #1
    Banci Tua thealvino's Avatar
    Bergabung
    Dec 2011
    Lokasi
    Sumatra
    Posts
    1,619

    Pak uda - Tak Sangka

    togel online

    poker uang asli

    Tak sangka. Memang tak sangka sungguh. Pak Uda menarik nafas panjang sambil menyedut asap rook di atas pangkin di hadapan rumahnya. Fikiran Pak Uda terkenang peristiwa petang tadi. Agak lama Pak Uda tak rasa macam tu.

    Tak jauh dari pangkin, cucunya Hanim, sedang galak bermain gelang getah dengan anak-anak jirannya. Sesekali Pak Uda menoleh melihat satu-satunya cucu yang duduk bersamanya sejak dua bulan lalu.

    Anak angkat Pak Uda yang bungsu, Salbiah, tetiba balik kampong dengan anaknya, Hanim. Pak Uda tak banyak tanya bila Salbiah bagitau yang dia telah diceraikan oleh suaminya. Apa yang dapat Pak Uda katakana lagi. Dah tak ada jodoh antara Salbiah dan Jamil. Walaupun jauh di sudut hati Pak Uda, timbul rasa ingin tahu dan juga sedih dengan penceraian itu.

    Apa yang Pak Uda kesalkan, Hanim yang baru berusia 7 tahun sudah terpaksa melalui pengalaman pahit penceraian kedua ibubapanya.Kebetulan Pak Uda tinggal sendirian di kampong. Mak Uda dah lama meninggalkan Pak Uda, lari ikut lelaki lain. Taklah sunyi sekarang bila anaknya tinggal bersama cucunya. Adalah juga orang tolong tengokkan sakit demam, makan minum Pak Uda.

    Sejak bersara dan menjadi orang awam, tak banyak yang Pak Uda buat, Dulu Pak Uda berpangkat sarjan dalam polis.Sudah 5 tahun bersara. Pagi-pagi Pak Uda ke dusun yang dibeli dengan duit persaraannya. Petang, Pak Uda biasanya ke Bandar berdekatan, duduk di kedai kopi tepi sungai berbual kosong bersama kawan-kawan lama yang telah bersara.

    Petang tadi Pak Uda baru balik dari Bandar. Macam selalu setiap hari Sabtu, Ahad dan Rabu, Pak Uda tak lupa beli nombor ekor. Begitulah selalunya. Biasanya dalam sebulan mesti sekali dua mengena. Selepas saja meletakkan moto EX-5 di garaj kereta, Pak Uda masuk ke rumah. TV terpasang, cerita Hindustan dan Pak Uda menoleh ke sofa dan melihat Salbiah tertidur di situ, memakai t-shirt dan berkain batik dengan kaki kanannya terjuntai kebawah sofa menyebabkan kain tersebut terselak ke pangkal peha yang putih melepak macam mak dia yang berketurunan Cina.

    Mata Pak Uda terpaku dan macammagnet melurut memandang dari kaki naik ke paha dan nampaklah seluar dalam jarang warna merah yang menutupi tundun pantat Salbiah yang membusut itu. Serta merta batang Pak Uda bingkas bangun dalam seluar, berdenyut-denyut dengan pemandangan indah tundun selambak itu. Mata Pak Uda merawang ke atas lagi menjilati bukit tinggi Salbiah yang turun naik mengikut nafasnya. Memang buah data Salbiah besar dan nampak tegang lagi. Mata Pak Uda terpaku dengan keindahan batang tubuh anaknya. Pak uda rasa nak terkam Salbiah masa tu jugak. Batang Pak Uda tegak berdiri dalam seluarnya dan berdenyut-denyut. Air mazi mula keluar.




    Siapa sangka, rezeki datang bergolek. Hanya tunggu langkah seterusnya dari Pak Uda. Tak perlu buang duit dengan anak ayam siam di sempadan. Didepan matanya terkangkang pantat tembam untuk dijamah, buah dada selambak untuk diramas, dihisap, diuli sepuas-puasnya.

    “Tunggu apa lagi? Salbiah tentu suka, Dia janda, Dia tentu tahu kesedapan batang kote. Salbiah tentu teringin dan haus selepas 2 bulan tak kena batang. Tentu air Salbaiha banyak membuak-buak” bisik syaitan mula meracuni fikiran Pak Uda. Mata Pak Uda meliar memandang sekeliling rumah. Hanya terdengar suara lagu Hindustan di tv. Salbiah memang suka cerita Hindustan. Laki dia Jamil, pun macam peranakan mamak.

    Mata Pak Uda menatap dari atas bawah batang tubuh Salbiah. Mult Salbiah sedikit terbuka. Tentu sedap mulut mungil Salbiah menghisap batang keras Pak Uda. Tentu sedap kalau lidah Salbiah menjilat-jilat kepala takuk batang keras tu. Tentulah lebih sedap kalau batang keras Pak udan terbenam merodok-rodak pantat tembam disebalik seluar dalam jarang merah Salbiah itu.

    Tetiba Pak Uda tersedar dari lamunannya. Takkan Pak Uda nak jadi haruan memakan anak. Pak Uda tak mahu nanti perpampang dalam surat khabar, bapa merogol anak walaupun dia Cuma anak angkat. Pak Uda lebih arif tentang undang-undang. Dia bekas anggota Polis. Pak Uda menarik nafas panjang. Dia tak tahu, apa yang merasuknya tadi. Dia terangsang dengan batang tubuh anaknya nanti. Tak pernah Pak Uda rasa macam tu.. Mungkin sebab Pak Uda dah lama tak mepaskan air maninya di celah kangkang ayam siam agaknya.Namun begitu batang dalam seluar Pak Uda tetap keras berdenyut-denyut, tak mahu turun seolah-olah mencabar pak Uda. Nafsu seks Pak Uda memang kuat sebab dia rajin mengeluarkan peluh dan minum kopi tongkat Ali di kedai Ah Seng. Tapi dia masih tak tahu kenapa Mak Salbiah dulu sanggup lari ikut jantan lain.

    Pak Uda keluar dan duduk dipangkin. Hanim cucunya menegur dan meneruskan bermain dengan kawan-kawan sebayanya. Pak Uda hanya melihat dan batangnya mula mengendur.

    Di dalam rumah, Salbiah terjaga dari tidur. Dia tak sangka boleh terlena disofa. Salbiah cepat-cepat membetulkan kainnya, menutup tv dan menuju ke tingkap. Di luar Salbiah nampak ayahnya sedang menghisap rokok di pangkin dan anaknya bermain gelang getah di situ. Dia tersipu mengenangkan kainnya yang tersingkap tadi kerana terlalu lena sampai tak sedar ayahnya dah pulang. Dia masuk ke bilik, ambil tuala dan menuju ke bilik mandi.

    Selepas makan, Pak Uda ke ruang tamu menonton berita di TV.Salbiah di dapur mengemas pinggan mangkuk manakala Hanim bermain-main anak Patung di depan tv.

    “Air kopinya, pak” Salbiah meletakkan secawan kopi o di atas meja kecil berhampiran Pak Uda. Pak Uda menganggukkan kepala. Sempat juga dia menjeling ke dada Salbiah sewaktu Salbiah tunduk meletakkan kopi. Salbiah memakai baju tidur kelawar dengan ruang lehar yang luas jelas menayangkan buah dada yang montok dan putih itu. Pak Uda yakin Salbiah tak pakai coli kerana Pak Uda tak nampak tali coli dan buah dada Salbiah agak berayun bila dia berjalan ke sofa tak jauh dari Pak Uda. Batang Pak Uda bangun sekali lagi dan berdenyut-denyut mengeras dalam kain pelikatnya. Mata Pak Uda melirik melihat batang tubuh Salbiah. Tak dinafikan Salbiah memang cantik dengan kulitnya yang putih danwajah “ baby face”. Tetapi yang ketara pada Pak Uda ialah buah dada yang besar, tak cukup tapak tangan kalau mencekupnya. Batang Pak Uda menegang dan berdenyut-denyut kembali. Dia tak pakai seluar dalam pula .Nasib baik dia memakai baju Melayu malam tu.

    Baju kelawar yangSalbiah pakai macam melekat di tubuhnya. Pak Uda boleh nampak puting buah dada Salbiah. Sah Salbiah tak pakai coli kerana apabila dia mengangkat tangan mengusap rambutnya jelas kelihatan buah dadanya dari bukaan lengan baju yang luas itu. Jantung Pak uda berdegup kencang. Batang Pak Uda dah keras menongkat kain pelikat. Fikiranya bukan lagi pada berita tv ataupun nombor ekor yang dibelinya. Pak Uda Cuma nampak badan Salbiah dan buah dada Salbiah yang putih itu.Pak uda menarik nafas panjang.

    “Pak nak masuk tidur dulu, kepala ni sakit pulak”. Kata Pak Uda.

    “Pak demam ker?” Nak biah ambilkan panadol kat dapur ke, pak?”tanya Salbiah.

    “Mari Biah picitkan kepala pak!’ Salbiah menawarkan diri.

    “Tak pa…. Pak nak masuk baring dulu.Esok baiklah..”ujar Pak Uda sambil bangun dan menghirup kopinya. Pak Uda membetulkan kain pelikat, bimbang Salbiah ternampak batangnya yang tengah keras. Pak Uda bukan sakit kepala tetapi sakit kepala batangnya. Dia terus masuk ke dalam bilik tidur.

    Salbiah agak pelik kerana tiba-tiba ayahnya sakit kepala. Tadi masa makan malam bukan main selera mencecap masak lemak cilia pi dengan sambal belacan. Sampai tambah nasi. Tapi sewaktu ayahnya bangun, Salbiah rasa macam nampak batang keras ayahnya menongkat kain pelikat sepintas lalu. Takkan ayahnya yang dah berusia 60 tahun begitu pulak. Salbiah bangun ke dapur untuk mencari panadol.

    Di bilik tidur, Pak Uda baring terlentang di atas katil. Batang Pak Uda tak mahu turun. Pak Uda terbayang ayam siam dengan berbagai nama dan rupa yang ditidurinya. Tapi wajah Salbiah jugak yang terbayang didepan matanya. Tangan kanannya tanpa sedar mengurut batang keras di sebalik kain pelikat yang tersingkap ke pangkal paha . Batang 6 ½ inci Pak Uda mencanak bila tangan kanan Pak Uda mengurut-gurut perlahan dan mengenggam atas-bawah-atas bawah. Sesekali ibu jarinya berputar-putar di kepala batangnya yang mengembang macam cendawan. Pak Uda berasa geli campur sedap, nafasnya mula kencang.

    Pak Uda membayang pantat tembam Salbiah dan dia sedang menjilat pantat Salbiah dengan tundun yang tinggi di sebalik seluar dalam merah itu. Pak Uda bermain dengan bayangan tubuh bogel Salbiah. Pak Uda tak peduli lagi. Apa Salahnya kalau sekadar membayangkan ajer. Bukan buat betul-betul. Tangan Pak Uda makin laju. Dia perlu memuntahkan air yang dah naik kekepala. Batang Pak Uda makin keras. Memang besar dan gemuk. Tangannya laju naik turun, naik turun melurutnya. Pak Uda membayangkan batangnya yang besar sedang menuju ke muka pintu pantat Salbiah yang bercukur licin Dia memang suka pantat yang bercukur licin.

    Pak Uda membayangkan batangnya bergesel-gesel dengan alur pantat Salbiah yang basah dan berkilat itu. Air lendirnya memudahkan batang gemuk itu terbenam memasuki ruang hangat di celah kangkang Salbiah secara perlahan-lahan sehingga santak ke pangkal. Pak Uda membayangkan dia menghisap putting tetek Salbiah yang tegang dan tangannya satu lagi meramas buah dada yang satu lagi sehingga tegang. Lidah Pak Uda memilin-milin puting Salbiah sampai memdesis kesedapan, sampai badannya melengkuk ke atas sampai tangannya menekan kepala Pak Uda ke buah dadanya sambil merintih… ahhhhh…ahhhh sedapnya pak…lagi pak…kuat pak manakala punggung Pak Uda menghentak-hentak lubang pantat hangat itu. Khayalan itu membuatkan tangan Pak Uda makin laju.Matanya terpejam rapat. Air dah betul-betul bertakung di pangkal. Pak Uda seolah-olah berada di awangan kesedapan. Kepala takuk batang Pak Uda memerah dan mengembang. Rasa geli yang amat sangat terasa. Tangannya mengenggam dan ibujari bermain-main di kepala yang sensitive dan geli itu….

    “AHHHHH….Biah…Ohhhh Biah…Ahhhhhh…Arrghhhhh Biah…urgh..Urgh .” Pak Uda melepaskan keluhan bersama air putih memanciut keluar berdas-das dan ada yang terpancut sampai ke hujung katil.

    Di sebalik langsir, sepasang mata bulat melihat pancutan bertalu-talu Pak Uda di atas katil. Langsir ditutup dan dia beransur kebelakang bagaikan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Salbiah keruang tamu semula dan meletakan panadol serta air masak di sisi cawan kopi ayahnya. Hanim dah lama tertidur di depan tv. Salbiah mengangkatnya ke dalam bilik.

    Salbiah melepaskan keluhan panjang. Dia dudul di birai katil. Salbiah benar-benarkan rindukan belaian batang lelaki. Tangannya meraba-raba buah dada besarnya yang gebu. Dan tadi Salbiah nampak batang yang amat dirindui setelah lebih 3 bulan tak merasainya.

    MODELLING

    Salbiah teringat batang lelaki dewasa yang pertama dilihatnya. Waktu itu dia berumur 11 tahun dan tinggal di Selatan Tanah Air mengikut ayahnya bertugas. Di sana dia berkawan rapat dengan Mei Ling anak tokeh kedai gambar yang tinggal berdekatan dengan kuarter Polis ayahnya. Mei Ling bermata sepet dan tubuhnya kurus. Jauh berbeza dengan tubuhnya yang berisi waktu itu. Kalau sekali lihat orang akan berkata Salbiah telah berusia lebih 13 tahun. Selalunya Salbiah akan ke rumah Mei Ling untuk mengulangkaji untuk UPSR kerana Mei Ling begitu mahir dalam metamatik dan bahasa Inggeris. Tauke Lim dan Madam Chong dah kenal rapat dengan keluarga Salbiah, malah mereka menganggap Salbiah macam anak mereka juga. Mei Ling adalah anak tunggal Tauke Lim dan Madam Chong. Salbiah dan Mei Ling selalu mengulang kaji pelajaran di tingkat atas kedai Tauke Lim. Selalu jugak Tauke Lim naik ke atas menghantar aiskerim dan buah-buahan untuk mereka dan kalau tiada orang, Tauke Lim suka mengambil gambar mereka.Memang Salbiah suka bergaya dan biasanya selepas mengambil gambar Tauke Lim akan menyelitkan RM 5 ke tangan Salbiah. Ada ketikanya Tauke Lim akan mencium pipi Salbiah dan Salbiahtak rasa apa-apa kerana ayahnya juga sering mencium pipinya setiap hari bila ke sekolah.

    Suatu Hari Jumaat kedai ditutup. Salbiah masuk ikut pintu belakang kedai selepas dibuka oleh Mei Ling dan terus ke tingkat atas. Setelah membuat latihan matematik, mereka menonton video kartun yang dibeli oleh Tauke Lim. Salbiah lebih suka duduk di rumah Mei Ling kerana dapat menonton koleksi kartun Mei Ling itu.

    Tak lama kemudian Tauke Lim naik ke atas dan mengajak turun ke studio. Madam Chong tiada dirumah kerana ke Singapura. Salbiah dan Meiling pun bersiap dan make-up seperti selalunya. Tauke Lim hanya bersinglet dan seluar pendek. Salbiah berbaju kurung dan Meiling memakai skirt kembang dan baju tali halus.

    “Waaa, banyak cantiklah Sal, Ah Mei..Sal lu duduk atas kerusi, Mei lu berdiri sebelah Sal” arah Tauke Lim.

    Tauke lim telah lama geramkan tubuh badan Salbiah yangb erisi itu. Tauke Lim boleh nampak buah dada kecil di sebalik baju yang selalu Salbiah pakai. Tauke Lim dah lama rancang nak lihat tubuh bogel Salbiah. Selalunya Tauke Lim mengambil gambar Mei Ling dan rakan-rakanya sebangsa atau yang berbangsa India . Ini kali pertama dia akan melihat tubuh bogel anak Melayu.

    Pelbagai aksi yang digayakan.Sesekali Mei Ling mengangkat kain kembangnya menampakkan pantat putih yang tidak ditutup dengan seluar dalam itu semasa Tauke Lim mengambil gambar.Tauke Lim mengarahkan mereka menukar baju dengan Salbiah memakai t-shirt dan skirt pendek dan Meiling memakai seluar pendek. Rambut sama ditocangkan seolah-olah keduanya macam adik-beradik. Klik!Klik!Klik! berbagai gaya yang dibuat dan ada ketikanya berpelukan dan berlaga pipi. Mei Ling menanggalkan bajunya dan mengajak Salbiah melakukan hal yang sama.

    Tauke Lim menahan nafas melihat Mei Ling cuba menanggalkan t-shirt Salbiah. Salbiah menepis tidak mahu. Baju Mei Lingtelah tertanggal. Nampak anak putting Mei Ling yang kecil.

    “Apa mau malu Sal…Uncle cuma mau angkat gambar….”pujuk Tauke Lim

    “Iyalah Sal…Saya sudah buka baju. Sama-sama tanggallah..” kata Mei Ling.

    Salbiah serbasalah,dia masih malu.

    “Ok…Ok..Sekarang saya buka seluar saya…”tetiba Mei Ling menanggalkan seluar pendek yang dipakainya dan bogel didepan mata Salbiah. Tangan Mei Ling cuba membuka t-shirt Salbiah.

    “Tak maul ah Mei…malulah dengan ayah awak” ujar Salbiah sambil duduk di sofa.

    “Apa mau malu? Ayah Cuma mau ambil gambar aje!”

    “Uncle mau angkat gambar aje Sal…Nanti…nanti aaa” Tauke Lim ke sebuah almari dan mengambil beberapa album gambar dan memberikan kepada Mei Ling.

    “Mei..lu kasi Sal tengok ini gambar dulu, Ayah mau ke kedai sekejap” ujar Tauke Lim.

    Tauke Lim yakin hari ini memang “ong” dan keluar ke kedai kopi untuk memberi peluang Sal melihat album itu bersama anaknya.Anaknya tahu apa yang perlu dibuat.

    Bila balik membawa aiskrim, Tauke Lim mendapati tiada siapa distudio. Wajahnya agak hampa.Mungkin Salbiah takut dan terus balik serta mengadu kepada bapanya. Fikirannya berlegar-legar. Tauke Lim segera membuang fikiran yang bukan-bukan, mengambil kamera dan naik ke tingkat atas. Dia merasa lega apabila mendengan gelak ketawa dari bilik tidur Mei Ling. Dadanya menjadi lapang dan kotenya kembali membesar dan keras.

    Salbiah sedang khusyuk menatap gambar dari album yang diberikan sambil tertawa kecil melihat pelbagai aksi Mei Ling dalam keadaan bogel tanpa seurat benangpun. Tauke Lim memberi isyarat diam kepada Mei Ling yang sedar kehadiran bapanya itu. Mei senyum.
    Mei Ling menerangkan kepada Salbiah, ayahnya suka mengambil gambar tersebut, sebagai seni.

    Entahlah…Salbiah tak tahu erti seni. Tapi semua gambar itu nampak cantik kerana Mei memang seorang gadis yang cantik. Ada gambar di bilik air, bilik tidur, ruang tamu, atas katil dan di studio. Ada juga gambar Mei Ling sedang membuka baju, seluar, memakai bikini dan tidur di atas katil.

    “Halo..Uncle ada beli aiskrim.mau ka?” Tauke Lim mengejutkan salbiah yang sedang asyik melihat album gambar.

    “Sini…sini Pa”Mei Ling yang hanya bert-shirt terus bangun mengambil aiskrim tersebut.

    “Thank you uncle” ujar Salbiah sebaik menerima aiskrim dari Tauke Lim.

    “Sal suka tak kalau Uncle ambil gambar macam tu?”Tauke Lim tidak membazirkan masa bertanya.

    Salbiah yang sedang menjilat aiskrim menjeling ke arah Meiling dan ketawa kecil.
    “Bukan Uncle mau ambik free, Uncle kasi duit nanti lagipun Sal manyak cantik”pujuk Tauke Lim.

    “Iyalah Sal, papa mesti bayar. Kita model”.tambah Mei Ling.
    Salbiah diam. Kembang hidungnya bila dipuji cantik.Salbiah akhirnya mengangguk kepala tanda setuju. Pujukan Tauke Lim dengan duit RM 50 berhasil. Tauke Limmenyuruh Salbiah menyimpan rahsia sebagai syarat. Salbiah tak kisah kerana selamainipun bila Tauke Lim beri RM5 setiap kali mencium pipinya dia tak pernah beritahu sesiapa pun.

    “Tapi Sal tak pandai bergaya Uncle. Tak macam Mei!”

    “Tak apa, Mei boleh tolong…”kata Tauke Lim, “Uncle pun boleh tunjuk”.

    ‘Tak susah lah Sal…senang aje” kata Mei Ling sambil ketawa kecil dan menunjukkan beberapa gaya nakal.

    “Ok Sal duduk sini, tepi katil.Mei…lu duduk tepi Sal”.arah Tauke Lim.

    Klik! Klik! Klik. Kamera terus berbunyi.

    “Sal…sekarang berdiri dan angkat skirt tinggi” kata tauke Lim.

    Salbiah buat macam diminta. Klik! Klik!Klik! jelas kelihatan seluar dalam putih Minnie mouse. Pahanya putih gebu. Salbiah tersenyum setiap kali butang kamera dipetik.

    Batang Tauke Lim semakin keras.Sedikit Air mazi mula keluar. Matanya tertumpu kepada gelembung di dalam seluar dalam Salbiah.

    “Ok..Ok.. Mei, tolong Sal angkat baju” arah Tauke Lim pada Mei Ling.

    Mei Ling tidak berbaju berdiri belakang Salbiah dan menyelak baju Salbiah ke atas paras dagu hingga menampakkan buah dada yang baru nak membesar tapi lebih besar dari Mei Ling yang baru nampak putting. Salbiah rasa malu dan teragak-agak, tapi tauke Lim tetap senyum dan terus mengambil gambar.

    “Sekarang buang terus… Mei..lu pun buang itu lu punya seluar sekali” Sekarang di depan Tauke Lim berdiri 2 orang budak berumur 11 tahun yang tidak memakai baju. Sal masih memakai skirt kembang manakala Mei Ling terus bogel habis.

    “Sal, boleh kasi buang skirt ka”. Tangan Salbiah menangggalkan cangkuk dan melorotkan skirt ke bawah sehingga tinggal seluar dalam kecilnya.

    “Ok baring atas katil”. Arah Tauke Lim.

    Salbiah ikut. Salbiah baring atas katil. Tauke Lim terus mengambil gambar Salbiah bergaya macam dalam album yang dilihatnya. Mei Ling pula dudk di kerusi meja solek. Sedar tak sedar, Salbiah yang merasa seronok bergambar telah menanggalkan seluar dalamnya dan terserlah tundun pantat yang tembam dan alur yang kecil membuatkan mata Tauke Lim terbeliak melihat pantat yang ditumbuhi bulu pahat. Kamera Tauke Lim terus focus kepada pantat dan tundun Salbiah yang membukit bila berbaring itu.

    Salbiah juga ternampak sesuatu membonjol disebalik seluar Tauke Lim. Bila jari jemari Tauke Lim menyentuh pantahnya untuk mengambil gambar, Salbiah rasa geli. Mei Ling turut menbantu Salbiah mengayakan stail yang dikehendaki Tauke Lim. Bila jemari mei Ling menyentuh pantatnya, salbiah rasa seronok.Dan salbiah merasa sesuatu yang enak dan asing bila lidah Mei Ling menyentuh puting buah dadanya. Sesuatu yang sedap tak dapat digambarkan. Seterusnya Salbiah dan Mei Ling bergambar bersama berpelukan dan bercium di atas katil. Kemudian berbaring dalam kedudukan 69. Muka Mei Ling di pantat Salbiah dan Salbiah merasakan geli tapi mengasyikkan bila buat pertama kalinya Mei Ling menjilat pantat dan biji kelentitnya yang tidak bersunat itu. Kangkang kakinya terbuka luas bila jilatan itu bertambah laju dan mengasyikan.

    “Sekarang Sal pula buat sama Mei’ Tauke Lim mengarahkan Salbiah menjilat pantat Mei Ling. Salbiah pada mulanya teragak-agak tetapi bila lidahnya menyentuh pantat Mei Ling membuatkan Mei Ling mengeliat dan mendesah. Salbiah jadi bersemangat untuk menruskan jilatanya secara merangkak di celah kangkang Mei Ling.

    Tauke Lim mengambil kamera video dan meletakan di atas tripod serta memfokus aksi di atas katil itu sambil tangannya mengurut-urut batang di dalam seluar. Jilatan Salbiah makin bersemangat apabila Mei Ling terus mendesah terkena jilatan Salbiah. Tauke Lim sambil mengurut batangnya yang keras macam kayu duduk di birai katil dekat punggong Salbiah. Tangan kirinya terketar-ketar meraba-raba punggong berkulit halus itu.mata tauke Lim tertumpu pada pantat Salbiah yang tembah dan terdapat cairan yang meleleh keluar dari alur pantat Salbiah. Tangan Tauke Lim turun dan mengelus alur pantat Salbiah. Bila Salbiah terasa ada tangan kasar mennyentuh pantatnya, dia terhenti seketika menjilat pantat Mei Lin dan melihat Tauke Lim sedang mengelus pantatnya. Tauke Lim senyum. Salbiah tak tahu nak buat apa tapi dia rasa geli tapi amat sedap bila tangan Tauke Lim mengelus bibir alur danmenguis-guis biji kelentit nya dan Salbiah membiarkan tangan Tauke Lim bermain di situ.

    Tauke Lim mendekatkan muka ke alur pantat Salbiah yang berkilat oleh cairan mazi, menjulurkan lidahnya, menjilat, merewang sehingga ke alur pantat Tembam Salbiah. Terasa sedikit payau namun tangan kanannya rancak menggosok batangnya yang semakin keras. Tak lama kemudian, Tauke Lim merasa kepala batangnya makin kembang dan tangannya makin laju merocoh batangnya. Lidahnya terus menjilat pantat Salbiah. Suara desahan Ahhhhh…ahhh jelas kedengaran. Tauke Lim takpasti samada suara Mei Ling atau suara Salbiah. Lidahnya terus menjelajah alur pantat Salbiah, Dan akhirnya…

    Creeet…creet…creeet. Batang tauke Lim memuntahkan air putih kental. Sendinya lututnya terasa longgar. Seluruh tubuhnya terasa suatu kenikmatan yang tak dapat digambarkan bagaikan arus elektrik mengalir ke seluruh tubuhnya.

    Tanpa sedar, jari-jemari Salbiah lencun dibasahi cairan panas dari alur pantatnya. Salbiah mengepit pahanya rapat danmerasakan kenikmatan lancapan sendiri. Disebelahnya, Hanim tidur nyenyak. Itulah kenangan pertama Salbiah mengenali dunia seks sewaktu berusia 11 tahun dan pengalaman bersama Mei Ling dan Tauke Lim tidak berakhir di situ sahaja.
  2. # ADS
    Circuit advertisement
    Bergabung
    Always
    Lokasi
    Advertising world
    Posts
    Many
    BursaBet
     

  3. #2
    Penjual Sex Toys
    Bergabung
    May 2011
    Lokasi
    jakarta
    Posts
    34,936
    yang begine ne gan yang ane suka mah gan
    SaFe Sex.. oR No SEX aT aLL..
    BuT StiLL Fun aNd hEaLthY...
    visit : www.hk-toys.com
  4. #3
    Korban Banci
    Bergabung
    Nov 2012
    Lokasi
    palembang
    Posts
    10
    lanjutannya mana nih....?????

Tags for this Thread

tokepoker.com   Bandar Bola Online   www.zonajudi.com
www.Q8bola.com

doyanpoker.com

jinpoker.com
www.bintangbola.com

arwanapoker.com

jeeppoker.com